Tart Orderan Pertama

Terlahir sebagai anak tukang kue yang cerdas, membuatku mau gag mau kecipratan juga kecerdasannya, (alhamdulillah ya…SESUATU!!)
sejak kecil aku sudah terbiasa dengan dapur beserta tek-tek bengeknya (tau kalo di dapur kita bisa menemukan makanan, haha) bahkan sejak aku duduk di kelas lima eSDe, mama udah biasa mempercayakan anaknya yang cute ini buat mencetak, memanggang, atau menggoreng kue.
ada pengalaman yang gag terlupakan ampe sekarang, yang bikin aku enek dan ogah menggoreng Sistik terlalu banyak. waktu itu aku duduk di kelas enam eSDe, mama selalu sibuk dengan jahitan baju lebarannya (selain jadi tukang kue dan tukang masak tetangga juga terbiasa mempercayakan baju ma potongan rambutnya pada mama) sedangkan pesanan kue sangat banyak. hari itu dikhususkan untuk membuat Sistik. coba bayangin berapa kilo adonan yang harus dibuat?? empat kilo sodara… sekali lagi empat kilo.. dan itu dimulai bikin adonan, nyetak, menggoreng sampai packing aku kerjakan seharian penuh…. dan aku sedang dalam keadaan puasa.
tau bagaimana keadaannya waktu adzan magrib tiba??

makan banyak karena capek??? BUKAN

minum es kelapa banyak karena haus?? SALAH

apa coba??

(maap) muntah-muntah dan pusing banget…. aje gile….

tidurnya orang yang berpuasa itu ibadah, apalagi membantu orang tua, meskipun ampe kejer-kejer kebelenger..!!

cokelat daun

tapi apapun yang terjadi aku adalah salah satu orang yang beruntung karena dapet pelatihan keterampilan tanpa harus mengeluarkan duit alias kursus.

tapi jujur ya temen-temen aku gag bisa membuat kue sendiri mandiri sejak awal, maksudnya takaran bahannya tetep harus disiapin mama dulu, coz lupa terus maklum aku bikin kuenya cuma staun sekali (karena aku pulang ke rumah cuma dua kali dalam setaun) itupun gag pernah diberi kepercayaan buat dekor tart. tapi sekarang aku udah berani mandiri untuk kue yang berat sejak berbelanja. Tart pertama yang aku bikin di taun 2011 buat ultahnya mas Anwar yang so ganteng dan so baik hati juga so rajin menabung (hehe… piiiiissssss honey), itu cake cokelat yang dihias seperti black forest.

Karya PertamaQ

nah, setaun kemudian ada temen yang temennya si temen itu tuh mo ultah, dia mempercayakan aku sebagai temennya buat bikinin kue ultah temennya (hehe). jujur dengan adanya pesenan ini aku merasa amat sangat terharu sekali, hiks…hiks…

inilah dia tart ultah pesenan pertama itu…

orderan pertamaQ

sang koki dan tart, hehe

4 thoughts on “Tart Orderan Pertama

  1. Teeehh,,,ini bneran teh upit kan??
    Huuu,,miss u…πŸ™‚
    Teteh skrg jago bkin kue ya…boleh donk kpn2 kirim k bndg…
    Heee…πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s